facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Lengkap Kaesang Pangarep Makan Daging Babi di Singapura

Pebriansyah Ariefana Rabu, 10 Maret 2021 | 14:01 WIB

Cerita Lengkap Kaesang Pangarep Makan Daging Babi di Singapura
Kaesang Pangarep [istimewa]

Kisah itu dia tuangkan di blog pribadi misterkacang.blogspot.com berjudul "Suka Duka Pertama Kalinya Sekolah di Singapore".

Gue putusin untuk pulang ke asrama gue. Asrama yang selama ini gue kira surga, ternyata gue baru nyadar kalo asrama gue ini neraka. Gue di asrama ini kayak unta kebakar di microwave. Udah kipas angin di kamar gue gak bisa dipake karena kalo gue paksain bakalan rusak dan ngejatuhin gue dan kemungkinan gue bakalan mati. Mati gara-gara kejatuhan kipas angin itu gak keren dan gak gaul sama sekalian. Udah panasnya minta ampun, tiba-tiba roommate gue masuk kamar dan ngebawa bau yang super. Baunya dia kayak bau ingus yang di diemin selama seminggu terus dicampur keringet kuda terus dimasukin ke kulkas sebulan. Udah panas nyiksa gue, ini bau bikin siksaan gue bertambah.

Hari kedua gue sekolah, gue semakin kayak orang bloon. Gue cuma berdiri di General Office kayak patung bokep. Gue ngeliat kanan kiri atas bawah gue pada ngomong bahasa Inggris semua. Gue gak ngerti mereka pada ngomong apa. Gue cari orang Indonesia gak ada sama sekali. Ini hari terburuk gue, kalo kayak gini terus gue gak bakalan punya temen disini. Gue pengen banget balik Indonesia. Tiba-tiba ada orang item gede ngedeketin gue, dengan logat gak jelas dan bahasa Inggrisnya yang gak gue ngerti. Gue cuma bisa bilang,” Yes’. Itu adalah kata andalan gue selama ini karena semua orang tau apa artinya “yes” itu apalagi ditambah sama senyum maut. Disini gue berharap tiba-tiba ada orang nyulik gue dan bawa gue balik ke Indonesia tapi itu gak kejadian sama sekali. Akhirnya ada orang ngebawa gue ke suatu kelas, gue liat kelasnya dan semua orang pada putih semua. Apa-apaan ini? Gak terima gue kalo gue paling item disini karena waktu jaman sekolah di Solo, orang yang paling item itu Agles bukan gue. Dia temen baik gue waktu sekolah di Solo. Setidaknya, di kelas ini gurunya item juga.

Sampe disini dulu ceritanya, gue udah capek. Ini waktunya gue cari pacar dulu. Doain gue semoga gue bisa punya pacar setidaknya minimal 10. Jadi setiap malam minggu gue bisa gonta-ganti cewek dan gue gak bakalan bosan. HORAS !!

Baca Juga: Lama Tinggal di Singapura, Kaesang Ngaku Makan Babi: Enak Banget, Ngangenin

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait