facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Cerita Lengkap Kaesang Pangarep Makan Daging Babi di Singapura

Pebriansyah Ariefana Rabu, 10 Maret 2021 | 14:01 WIB

Cerita Lengkap Kaesang Pangarep Makan Daging Babi di Singapura
Kaesang Pangarep [istimewa]

Kisah itu dia tuangkan di blog pribadi misterkacang.blogspot.com berjudul "Suka Duka Pertama Kalinya Sekolah di Singapore".

Gue harus naik taksi untuk bisa nyampe di hotel, kakak gue bilang kalo mau naik MRT buang-buang waktu. Kakak gue bilang,”Nanti lo bilang sama supirnya kita ke hotel Supri”. Gue waktu itu mikir, emang ada ya hotel namanya Supri. Taksi dateng, gue pun segera naik ke taksi. Dengan percaya diri walaupun bahasa inggris gue ini pas-pasan kayak muka gue,” Bang, hotel supri (kira-kira kalo di bahasa indonesiain kayak gini)”. Si supir taksi pun bingung. Mungkin dia mikir kalo ini anak yang ngomong sama dia udah gak waras. Si supir taksi pun bilang,” Emang ada ya hotel Supri di Singapore?”. “Ada kok bang”, kata gue. Tiba-tiba kakak gue bicara dengan gaya yang gak banget, kayak wafer kebakar,” Maaf bang, ini anak agak ‘sakit’. Kita ke Sapphire ya bang”. Sumpah asu banget ini kakak gue, pengen banget gue kulitin kulitnya pake pensil gue.

Sampe di hotel, gue pengen banget tidur gara-gara kepala gue puyeng banget. Gue mikir kayaknya gue kena Jetlag nih. Beberapa menit kemudian gue mikir, emang kalo dari Solo ke Singapore bisa kena Jetlag. Padahal cuma beda 1 jam doing. Tapi, kakak gue tiba-tiba dengan tangan najisnya tabok pantat seksi gue. “Woi cepetan, kita mau lihat asramamu”, kata kakak gue.

Dari luar, asrama gue keliatan bagus banget. Gue mikir ini bakalan jadi tempat dimana gue bisa nikmatin hidup sama tidur gue. Waktu itu gue diajak jalan sama orang yang jaga di asrama itu. Dikasih tau ini itu tentang asramanya. Gue ngeliat sih waktu itu ini asrama bakalan bisa jadi tempat yang enak untuk ditinggalin. Habis itu, gue ditunjukin kamar yang nanti bakalan gue tempatin. Pertama kali gue ngeliat, lumayanlah bisa untuk tidur. Gue ngeliat sekitar di kamar gue, ternyata roommate gue semuanya dari China. Mati gue dah. Udah bahasa Inggris belepotan, Mandarin gak bisa. Bakalan pake bahasa tubuh nih kalo mau ngomong sama mereka.

Setelah ngeliat asrama gue, gue balik lagi ke hotel. Gue masih tidur di hotel gara-gara gue harus nemenin kakak gue. Sebelum pergi ke Singapore, gue dipesen sama bokap gue untuk ngejaga kakak gue. Waktu itu gue mikir, ini gue salah denger atau emang bokap gue yang gak jelas. Walaupun perintah bokap gue gak jelas, gue tetep bakalan ngejalanin itu perintah karena gue anak yang patuh.

Baca Juga: Lama Tinggal di Singapura, Kaesang Ngaku Makan Babi: Enak Banget, Ngangenin

Akhirnya kakak gue balik ke Solo lagi. Gue sendirian di Singapore, gue seneng banget akhirnya gue bisa bebas. Baru beberapa menit gue seneng banget karena ngerasa bebas, gue langsung kangen ama bonyok yang biasanya ngatur sana ngatur sini. Daripada gue kangen, gue langsung putusin cari foodcourt paling deket. Gue ngeliat ada daging gede bentuknya kotak. Itu daging keliatan enak banget dari luar. Langsung dah gue pesen 1 porsi. Waktu gue coba, ternyata itu daging enak banget. Ini daging yang paling enak yang pernah gue coba. Dagingnya itu super lembut, empuk dan maknyus. Setelah gue makan, rencananya gue pengen bawa pulang 1 porsi lagi untuk di asrama nanti. Waktu itu gue baru kepikiran daging yang gue makan itu tadi daging apa ya. Gue tanya sama abangnya yang jual dan abangnya ngomong itu daging babi. Asu dah, pertama kali di Singapore gini udah bikin dosa. Udah dosa gue banyak banget lagi di Indonesia, ini malah ditambah lagi gara-gara makan daging babi. Tapi enak banget sih sebenernya dagingnya, bikin ngangenin.

Karena ngerasa dosa, gue langsung cari masjid yang paling deket. Ini maksudnya gue mau tobat gara-gara makan daging babi tadi. Waktu gue sholat, gue gak bisa khusuk gara-gara gue keinget sama enaknya daging babi tadi. Gue ngerasa sekarang dosa gue jadi berlipat ganda gini. Supaya gak inget sama daging babi itu, gue cari makanan lagi biar gue lupa ama itu daging. Setelah muter sana sini, gue akhirnya nemuin daging kambing. Dari luarnya sih keliatan enak banget tapi tau deh rasanya. Setelah gue coba, ternyata rasanya tu gak enak banget, kaya makan arang yang dikasih kuah jengkol busuk. Rugi dah gue.

Gue putusin untuk pulang ke asrama aja karena gue pengen tidur. Sampenya di asrama, gue ngeliat laptop seksi gue kayak nyuruh gue untuk ngehidupan itu laptop. Akhirnya gue hidupin itu laptop dan gue gak tau harus ngapain. Internet gak bisa dipake dan gak ada game sama sekali yang bisa gue mainin. Ini tu rasanya kayak punya xbox tapi gak punya tv. Akhirnya gue nemuin satu game yang bisa gue mainin yaitu catur. Gue main catur sampe 3-4 jam karena gue beneran gak ada kerjaan sama sekali karena sekolah gue baru mulai besok. Main catur 3-4 jam, gue udah ngerasa kayak grand master catur. Gue mikir kayaknya masa depan gue bisa jadi pecatur handal kebanggaan Indonesia. Akhirnya gue putusin untuk tantang roomate gue yang dari China itu. Ngeliat dari mukanya, dia gak ada muka pemain catur. Muka roomate gue lebih ke muka bokep. Dengan inggris pas-pasan ala gue, akhirnya gue bisa tanding sama roomate gue. Gue ngerasa bisa ngalahin dia kurang dari 5 menit karena gue calon grand master indonesia. Tapi, cuma dalam waktu 3 menit, gue langsung kalah dari roomate gue. Apa-apaan ini? Masa grand master dikalahin sama muka bokep gini. Setelah gue tanya, ternyata roomate gue ini udah main catur selama 15 tahun dan sedangkan gue baru main selama 3-4 jam. Tai dah, ternyata gue ketipu ama tampang bokepnya dia. Akhirnya gue nyadar, gue bukan dilahirkan untuk main catur. Setidaknya gue udah jadi mantan calon grand master indonesia. Title yang cukup bagus menurut gue.

Besok pagi gue harus ke sekolah untuk orientation. Gue nyadar kalo gue belum punya seragam sekolah. Gue mulai bingung harus pake baju apa untuk besok. Akhirnya gue putusin untuk telp bokap gue," Pak, aku besok pake baju apa ya untuk sekolah besok? Aku belum punya seragamnya", kata gue. "Pake batik wae, casual tapi smart", kata bokap gue. Ide yang cukup bagus untuk ke sekolah pake batik.

Besok pagi, gue bangun pagi banget karena gue harus udah siap-siap untuk ke sekolah. Gue harus dateng ke sekolah dengan muka yang menurut gue, bokap dan nyokap ganteng walaupun orang lain bilang jelek. Sampenya gue di sekolah, gue liat murid barunya pada pake baju casual dan gaul. Gue ngerasa kalo gue saltum alias salah kostum. Siaaaaaaal, kenapa harus saltum segala di hari pertama? Setiap ada murid yang lewat di depan gue, pasti mereka pada tanya," are you Indonesian". Ini mungkin gara-gara batik gaul gue. Tapi kebanyakan orang pada gak percaya kalo gue orang indonesia karena muka gue katanya kaya orang malaysia atau thailand atau vietnam. Muka ganteng kayak muka gue ini adanya cuma di Indonesia, gue murka banget waktu itu. Menurut gue, itu adalah pelecehan seksual karena nyebut gue orang dari malaysia atau thailand atau vietnam.

Baca Juga: Makjleb! Respons Anak Ahok saat Dijodohkan dengan Felicia Tissue

Setelah semua acara di sekolah selesai, akhirnya gue seragam. Gue ditanyain sama yang jual mau size berapa. Dengan hati yang polos dan bersih dari dosa, gue jawab," 13 please". Dengan nada nyolot ala emak-emak pasar yang gak mau ditawar harga barangnya, dia ngejawab," Badan segede itu mau pake ukuran 13? Pake ukuran 15 aja, itu lebih pas". Tai banget itu orang, gue yang beli ya gue yang nentuin ukuran baju gue. Ternyata tadi dia nyolot ama gue karena dia sebenernya gak punya ukuran 13. Double tai lah itu orang yang jaga toko.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait