alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Deretan Teori Konspirasi Vaksin Covid-19, Apa Saja?

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah Sabtu, 05 Desember 2020 | 21:18 WIB

Deretan Teori Konspirasi Vaksin Covid-19, Apa Saja?
Vaksin Pfizer. (Anadolu Agency/Tayfun Co┼čkun)

Para ahli telah mengecam teori-teori konspirasi ini.

Ini adalah sesuatu yang menurut Profesor Sikora tidak akan pernah terjadi.

Undang-undang Kesehatan Masyarakat (Pengendalian Penyakit) 1948 memberi pemerintah kekuasaan untuk mencegah, mengendalikan, dan mengurangi penyebaran infeksi atau kontaminasi.

Tetapi undang-undang secara eksplisit mengatakan pihak berwenang tidak dapat memaksa seseorang untuk melakukan perawatan medis, termasuk vaksin.

Namun, ini akan menyulitkan seseorang apabila ingin bepergian ke negara lain. Sebab, orang perlu sertifikat vaksin untuk bepergian, lanjut Sikora.

Baca Juga: Dianggap Sebarkan Teori Konspirasi Covid-19, Film Ini Banjir Kecaman

5. Vaksin mengandung microchip

Konspirasi ini selalu berkaitan dengan pendiri Microsoft, Bill Gates. Orang-orang percaya bahwa alasan yayasan besarnya, Bill And Melinda Gates Foundation, mendanai penelitian untuk vaksin Covid-19 adalah karena mereka ingin menguasai dunia.

Namun, hal itu tidak pernah terjadi. Mereka tidak bereksperimen pada manusia dan tidak menyertakan tekonologi perangkat keras apa pun, termasuk microchip.

"Microchip harus sangat kecil sehingga tidak akan berfungsi. Itu tidak mungkin," bantah Pennington.

Baca Juga: Bill Gates, Sosok Jenius di Balik Microsoft yang Dibayangi Teori Konspirasi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait