alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Vaksinasi Guru di Batam Dibubarkan Polisi Karena Hujan dan Makin Rusuh

M Nurhadi Jum'at, 18 Juni 2021 | 16:01 WIB

Vaksinasi Guru di Batam Dibubarkan Polisi Karena Hujan dan Makin Rusuh
Antrean Guru di Batam peserta vaksinasi yang tidak menerapkan protokol kesehatan pada Jumat (18/6/2021) (ist)

"Laporan itu kemudian saya terima dari Kabid Trantib, bahwa pembubaran terpaksa dilakukan karena situasi semakin tidak kondusif,"kata Amsakar.

SuaraBatam.id - Menanggapi adanya ricuh yang terjadi saat vaksinasi guru di Batam yang digelar di Sekolah Yos Sudarso, Batam Center. Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad menjelaskan kerumunan telah dibubarkan.

Pelaksanaan vaksinasi yang berlangsung sejak Jumat (18/6/2021) pagi ini awalnya berjalan kondusif. Namun berubah menjadi hampir rusuh dikarenakan para guru peserta vaksin terlihat mulai ingin saling berebut antrian, hingga kurang mengindahkan protokol kesehatan.

Amsakar mengaku mengambil keputusan membubarkan pelaksanaan vaksinasi, setelah mendapat laporan saat memantau vaksinasi yang berlangsung di GOR Tumenggung Abdul Jamal.

"Saat berada disana, saya dan Kapolres mendapat laporan. Kemudian pak Kapolres mengirim satu pleton pasukan kesana. Dan saya juga meminta agar Satpol PP mengirimkan satu pleton juga," tuturnya saat ditemui di DPRD Batam, Jumat (18/6/2021).

Baca Juga: Wali Kota Persilakan Warga Non-KTP Batam Untuk Ikut Vaksinasi

Amsakar mengaku, awal mengirimkan personil Satpol PP hanya untuk membantu panitia dalam mengamankan jalan nya vaksinasi.

Namun situasi di lokasi diakuinya semakin tidak terkendali sehingga keputusan pembunaran terpaksa dilakukan.

"Laporan itu kemudian saya terima dari Kabid Trantib, bahwa pembubaran terpaksa dilakukan karena situasi semakin tidak kondusif," tegasnya.

Sementara itu, ditemui di lokasi vaksinasi Kepala Dinas Pendidikan Kota Batam, Hendri Arulan menuturkan bahwa pelaksanaan vaksinasi yang dilaksanakan hari ini ditujukan bagi seluruh guru yang berada di tiga Kecamatan yakni Kecamatan Batam Kota, Bengkong, dan Nongsa.

Sebagai penyelenggara, Hendri mengaku bahwa pihaknya telah meminta tegas agar seluruh peserta menerapkan protokol kesehatan selama berada di lokasi.

Baca Juga: Tak Kebagian Vaksin Covid-19 dan Dibubarkan Polisi, Ribuan Warga Batam Kecewa

Untuk peristiwa pagi tadi, Hendri mengaku hal ini disebabkan kondisi cuaca yang membuat para guru yang tengah mengantri di luar merasa panik.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait