facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ditangkap di Bali, Para Pelaku Kasus Skimming BRK Batam Ternyata Warga Asing

Eko Faizin Minggu, 22 Mei 2022 | 14:55 WIB

Ditangkap di Bali, Para Pelaku Kasus Skimming BRK Batam Ternyata Warga Asing
Suasana di Bank Riau Kepri Batam saat para nasabah terus datang guna melakukan pengecekan rekening. [Suara.com/partahi]

Ketiga orang yang ditangkap oleh Ditreskrimsus Polda Kepri itu merupakan warga negara asing.

SuaraBatam.id - Direktorat Kriminal Khusus Polda Kepulauan Riau akhirnya menangkap pelaku skimming Bank Riau Kepri (BRK) Cabang Kota Batam di Bali.

“Iya benar sudah ditangkap,” ujar Direktur Reserse Kriminal Khusus (Dirkrimsus) Polda Kepri Kombes Pol Teguh Widodo dikutip dari Antara, Sabtu (21/5/2022).

Dalam penangkapan itu, dia menyebutkan ada beberapa orang pelaku yang ditangkap oleh Ditreskrimsus Polda Kepri.

"Dari pengembangan yang dilakukan, kami berhasil mengamankan tiga orang pelaku," terang dia.

Ketiga orang yang ditangkap oleh Ditreskrimsus Polda Kepri itu merupakan warga negara asing.

Mereka ditangkap di Bali saat hendak menyeberang ke Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

"Para pelaku nantinya akan dibawa ke Polda Kepri untuk pemeriksaan lebih lanjut," ujarnya.

Teguh mengatakan saat ini tim Ditreskrimsus Polda Kepri terus berupaya melakukan penangkapan dan pengembangan terhadap dugaan kasus skimming tersebut.

Diberitakan, Kabid Humas Polda Kepri Kombes Pol Harry Goldenhardt mengatakan bahwa ada tiga mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM) yang dipasangi alat skimmer.

“Pada mesin ATM di kawasan PriMart, Tiban Center petugas menemukan dua alat skimmer yang diduga sudah ditanam sejak beberapa hari sebelumnya oleh para pelaku. Hasil pemeriksaan ada dua mesin ATM lainnya juga ikut dipasang alat skimmer yakni mesin ATM yang ada di HBC Plaza, Sekupang dan di mesin ATM yang ada di Jodoh Center," ujar Harry.

Dia menjelaskan, dari laporan tim perwakilan Bank Riau Kepri ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polda Kepri diketahui jumlah kerugian akibat Skimming mencapai Rp800 juta.

"Dari hasil laporan tadi oleh pihak Bank Riau Kepri, diketahui dari laporan tersebut, kerugian yang dialami mencapai angka Rp 800 juta," kata Harry. (Antara)

Komentar

Berita Terkait