alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Penelitian Ilmuwan Biologi Hingga Ahli Fisika Telah Terbukti di Al-Qur'an

M Nurhadi Kamis, 13 Mei 2021 | 12:00 WIB

Penelitian Ilmuwan Biologi Hingga Ahli Fisika Telah Terbukti di Al-Qur'an
Ilustrasi Alquran. (Shutterstock)

Al-Quran juga membahas perkembangan embrio. Surah al-Hajj ayat 5 menarik perhatian Profesor Keith Moore, rekan sejawat guru besar Kanada, Miller di Universitas Toronto.

SuaraBatam.id - Al-Qur'an bukanlah karya manusia, wahyu Allah yang diturunkan secara bertahap melalui Nabi Muhammad SAW ini memiliki banyak misteri hingga rahasia ilmu pengetahuan yang luar biasa tanpa terikat dimensi waktu.

Sejak dulu, ada banyak penelitian Al-Quran yang dilakukan para peneliti, baik dari kalangan muslim hingga para ilmuwan yang memang tertarik dengan Al-Quran.

Dua ratus tahun lalu, ilmuwan Belanda Antony Leeuwenhoek dalam penelitiannya menemukan bahwa 80 persen tubuh manusia terdiri atas air.

Namun jauh sebelum itu, Allah sudah menjelaskan hal itu dalam surah al-Anbiya ayat 30 dan Fussilat ayat 11.

Baca Juga: Keistimewaan Nuzulul Quran yang Wajib Diketahui

Pada tahun 2011 lalu, Saul Perlmutter, Adam Riess, dan Brian Schmidt telah memenangkan Nobel fisika terkait penemuan fenomena percepatan ekspansi alam semesta.

Tapi, untuk diketahui pengetahuan itu sudah ada sejak abad ke-6, dijelaskan melalui Al-Quran dalam surah az-Zariyat ayat 47.

Al-Quran juga membahas perkembangan embrio. Surah al-Hajj ayat 5 menarik perhatian Profesor Keith Moore, rekan sejawat guru besar Kanada, Miller di Universitas Toronto.

Moore adalah profesor embriologi dan penulis buku terkenal, The Developing Human. Buku ini merupakan referensi mahasiswa fakultas kedokteran dunia.

Al-Quran sekali lagi membuatnya membuka mata, bahwa ilmu yang ia pelajari selama ini sudah dijelaskan dalam Al-Quran. Dalam edisi bukunya selanjutnya, dia menambahkan informasi yang dia pelajari dari Alquran tentang embriologi.

Baca Juga: Amalan dan Doa di Malam Nuzulul Quran

Namun, dunia telah bangkit saat Keith Moore mengeluarkan buku tentang embriologi klinis. Di dalamnya, dia menulis tentang diutamakannya Al-Quran dalam menyebutkan fakta perkembangan embrio.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait