alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

5 Alasan Virus Corona B117 Berisiko Lebih Bahaya dari COVID-19

Pebriansyah Ariefana | Dini Afrianti Efendi Kamis, 04 Maret 2021 | 12:35 WIB

5 Alasan Virus Corona B117 Berisiko Lebih Bahaya dari COVID-19
Margaretha Endang Sri Purwanti, warga Pasar Kliwon, Solo, saat disuntik vaksin Covid-19 di Rumah Sakit Bung Karno, Senin (1/3/2021). [Suara.com/Budi Kusumo]

Ada 2 TKI Arab Saudi baru pulang bawa virus corona B117.

SuaraBatam.id - Ada 5 alasan virus corona B117 sangat bahaya. Virus corona B117 sudah ditemukan di Karawang, Jawa Barat. Ada 2 TKI Arab Saudi baru pulang bawa virus corona B117.

Mantan Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan Prof. Tjandra Yoga Aditama mengatakan Indonesia harus berkaca dari Inggris.

Inggris adalah negara tempat pertama kali mutasi B.1.1.7 dan langsung melaporkan kepada Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO pada Desember 2020 lalu, juga diumumkan langsung oleh Perdana Menteri Inggris.

"Pemerintah Inggris sampai sengaja membentuk suatu badan khusus untuk mempelajari mutasi ini, karena mereka anggap amat penting. Badan itu adalah New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (NERVTAG) on SARS-CoV-2 variant B.1.1.7'," ujar Prof. Tjandra melalui keterangannya, Selasa (3/3/2021).

Baca Juga: 5 Fakta Mutasi Baru Corona B117 yang Ditemukan di Indonesia, Lebih Parah?

Menurut lelaki yang juga Direktur Sekolah Pasca Sarjana Universitas YARSI itu, setidaknya ada 5 dampak dengan adanya mutasi virus corona yang sudah beredar di beberapa negara itu, termasuk Indonesia.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (ketiga kiri) didampingi Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (kiri) meninjau pelaksanaan vaksinasi COVID-19 dengan sistem 'drive thru' di Nusa Dua, Badung, Bali, Minggu (28/2/2021). [ANTARA FOTO/Fikri Yusuf]
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin (ketiga kiri) didampingi Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati (kiri) meninjau pelaksanaan vaksinasi COVID-19 dengan sistem 'drive thru' di Nusa Dua, Badung, Bali, Minggu (28/2/2021). [ANTARA FOTO/Fikri Yusuf]

Dampaknya sebagai berikut:

1. Pengaruh diagnosis medis

Beruntung, meski ilmuwan mengakui jika ada perubahan pada antena atau spike virus corona lama dan varian B117, karena adanya mutasi. Tapi bisa dipastikan tes Covid-19 menggunakan polymerase chain reaction (PCR), tetap bisa mendeteksi mutasi B117 ini.

2. Pengaruhi lama cepat penularan virus

Baca Juga: 5 Ciri-ciri Terinfeksi Virus Corona B117, Sudah Masuk Karawang

Dari beberapa penelitian, termasuk di antaranya di Inggris, mutasi B117 terbukti bisa menularkan lebih cepat dari virus corona lama, bahkan disebut 70 persen menular lebih cepat.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait