Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hal yang Terkadi Saat Pasien Covid-19 Alami Happy Hypoxia

Risna Halidi | Lilis Varwati Jum'at, 18 September 2020 | 20:52 WIB

Hal yang Terkadi Saat Pasien Covid-19 Alami Happy Hypoxia
Lewat Batuk. (Shutterstock)

Istilah happy hypoxia santer dibicarakan publik lantaran beberapa kali dialami oleh pasien Covid-19.

SuaraBatam.id - Beberapa waktu lalu, istilah happy hypoxia ramai dibicarakan publik lantaran banyak dialami oleh pasien Covid-19. Istilah medis itu digunakan untuk menandai kurangnya kadar oksigen dalam darah meski pasien Covid-19 tidak mengalami sesak nafas

"Mestinya kalau kurang oksigen dalam darah orang akan sesak, tapi ini tidak terjadi pada beberapa pasien Covid-19. Karena diketahui pada kondisi itu ada saraf yang menghambat sensor sesak ke otak," papar spesialis paru dr. Erlina Burhan Msc, SP.P (K) dalam webinar bersama BNPB, beberapa waktu lalu. 

Lebih lanjut, Erlina menjelaskan bahwa sensor yang terhambat akibat infeksi virus menyebabkan otak tidak bisa mengenali bahwa ada kejadian kurang oksigen dalam darah. Pada orang normal, otak akan menerima sinyal bahwa tubuhnya tengah kekurangan oksigen. 

Otak biasanya akan memberikan perintah kepada tubuh untuk mengambil oksigen sebanyak-banyaknya dengan cara bernapas cepat. Kondisi itu yang membuat seseorang akan terlihat sesak nafas.

Tapi pada beberapa pasien Covid-19, mereka tidak mengalami sesak nafas karena adanya kerusakan pengiriman sinyal ke otak, jelas Erlina.

"Sebetulnya ini sudah lama, kira-kira ada jurnal yang menyebutkan itu terjadi pada April atau Mei. Dulu disebutnya silent hypoxia. Dulu ada kejadian seseorang yang usia 60 tahun, laki-laki yang bergejala karena Covid-19 dan lama-kelamaan batuknya makin bertambah. Tapi anehnya pasien tidak sesak," ucapnya.

"Saat diperiksa ternyata saturasi oksigen dalam darah hanya sekitar 60 persen, ini rendah sekali. Orang normal oksigen dalam darah berkisar antara 95 sampai 100 persen. Pasien ini hanya 60 sampai 70 persen tapi tidak menimbulkan gejala sesak," tambah Erlina lagi.

Ia menyampaikan, hypoxia hanya akan dialami oleh pasien Covid-19 yang bergejala terutama batuk yang menetap. Ia menjelaskan, jika terdapat batuk artinya infeksi telah sampai ke paru-paru.

"Kita tahu kalau pertukaran oksigen dengan CO2 itu di paru-paru. Oksigen ini masuk kedalam darah karena kerusakan di paru, sehingga oksigen yang masuk berkurang," ucapnya. 

Jika darah yang beredar di tubuh kekurangan oksigen, maka suplai ke seluruh organ juga akan kekurangan oksigen.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait