facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

FPI Buru Aktor Intelektual Penusukan Syekh Ali Jaber: Kalau Ketemu, Qishas!

Pebriansyah Ariefana Selasa, 15 September 2020 | 07:10 WIB

FPI Buru Aktor Intelektual Penusukan Syekh Ali Jaber: Kalau Ketemu, Qishas!
Ilustrasi FPI.( sinarlampung.co)

FPI akan melakukan pembalasan atau qishas.

SuaraBatam.id - Front Pembela Islam atau FPI mencari aktor intelektual di balik penusukan Syekh Ali Jaber. Jika sudah ketemu, FPI akan melakukan pembalasan atau qishas.

Atas kejadian yang dialami Syeikh Ali Jaber, Juru bicara FPI Munarman telah menyerukan kepada seluruh Komando Laskar Islam untuk melaksanakan protokol pengamanan kepada seluruh semua ulama istiqomah.

Pengamanan yang diinstruksikan itu dimulai dari kediaman ulama maupun ketika tengah melakukan safari dakwah.

Selain itu, Munarman juga meminta seluruh Komando Laskar Islam untuk menggali informasi terkait pelaku penusuk Syeikh Ali Jaber yang disebut keluarganya mengidap gangguan jiwa.

Baca Juga: Cari Aktor Intelektual Penusuk Syekh Ali Jaber, FPI: Ini Sudah Perang

Ia ingin agar semua identitas si pelaku bahkan pihak yang memerintahkannya untuk segera ditemukan.

"Kalau sudah mendapatkan informasi lakukan qishas sampai ke aktor intelektualnya," ungkap Munarman.

Munarman pun mengatakan tindakan semacam itu kerap dilakukan oleh kaum komunis untuk menumpas ustaz dan ulama di tanah air.

Munarman mengemukakan kalau modus pembunuhan itu biasa dilakukan oleh golongan komunis ekasila dan trisila. Hal itu dibuktikannya dengan peristiwa serupa yang terjadi beberapa kali.

"Sejarah membuktikan, tahun 1948, 1965, 1998, dan 2019 saat menjelang pilpres," kata Munarman saat dihubungi Suara.com, Senin (14/9/2020).

Baca Juga: Profil Syekh Ali Jaber, Pendakwah Korban Penusukan

Munarman menganggap kaum komunis selalu melakukan pembunuhan sambil menyertakan pengalihan isu seperti dukun santet hingga setan desa. Seolah sudah dirancang, pelaku yang tertangkap pun bakal disebut sebagai orang gila.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait