facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

DP3AP2KB: Kasus Kekerasan pada Perempuan di Kepri Meningkat Sejak 2018

Eliza Gusmeri Senin, 01 November 2021 | 12:09 WIB

DP3AP2KB: Kasus Kekerasan pada Perempuan di Kepri Meningkat Sejak 2018
Tiga perempuan di Kepulauan Riau (Kepri) pernah jadi korban kekerasan lelaki. (data: antara)

Hal itu disampaikan oleh Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Provinsi Kepri, Misni.

SuaraBatam.id - Berdasarkan hasil survei satu dari tiga perempuan di Kepulauan Riau (Kepri) pernah jadi korban kekerasan lelaki.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Provinsi Kepri, Misni.

"Perempuan mengalami kekerasan dari segi fisik, seksual, psikis, penelantaran hingga ekonomi," kata Misni di Tanjungpinang, Minggu.

Ironinya kekerasan itu dilakukan oleh lelaki yang notabane orang-orang terdekat, seperti suami, pacar hingga saudara kandung.

Baca Juga: Masih PPKM Level 1, Kasus Aktif Covid-19 di Kepri Tinggal 28 Orang

Kata dia, padahal perempuan merupakan makhluk ciptaan tuhan yang sangat sempurna. Dia diciptakan dari tulang rusuk lelaki, maka sudah seharusnya dilindungi.

Menurut Misni kasus kekerasan dialami perempuan dan anak di Provinsi Kepri cenderung meningkat sejak tahun 2018 hingga 2020.

"Kondisi masih terjadi di berbagai daerah di Indonesia, tidak hanya Provinsi Kepri," kata Misni di Tanjungpinang, Ahad.

Misni memang mengakui jika persoalan kesetaraan gender masih banyak terjadi di lapangan, di mana ketidakadilan terjadi hampir sendi bidang kehidupan perempuan.

Seharusnya gender hadir untuk bagaimana bisa membuat perempuan dan laki-laki saling memahami daripada fungsi dan peran masing-masing.

Baca Juga: Ansar Ahmad Gesa Vaksinasi Lansia dengan Door to Door di Kota/Kabupaten di Kepri

"Ketika itu terjadi, maka kesetaraan gender akan terwujud," sebut Misni. (antara)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait