alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisruh Demokrat, Gatot Akui Khawatir Langkah Moeldoko Rusak Citra TNI

M Nurhadi Rabu, 17 Maret 2021 | 10:53 WIB

Kisruh Demokrat, Gatot Akui Khawatir Langkah Moeldoko Rusak Citra TNI
Gatot punya keinginan jadi presiden. (YouTube/Karni Ilyas Club)

Saya mencegah terjadinya karena nilai setitik rusak susu sebelanga. Karena adanya perilaku vulgar dan terbuka yang melewati batas etika moral dan kehormatan."

SuaraBatam.id - Langkah Moeldoko mengkudeta Partai Demokrat pimpinan AHY melalui Kongres Luar Biasa (KLB) di Deli Serdang dianggap Gatot Nurmantyo tak mencerminkan etika moral dan kehormatan prajurit TNI.

Terkait kisurh Partai Demokrat, Gatot mengimbau agar masyarakat purnawirawan TNI beserta keluarganya untuk jernih dalam menyikapi polemik politik tersebut.

Ia juga menyinggung perihal moral bagi seorang prajurit TNI. Menurutnya, moral prajurit memiliki kaitan erat dengan mentalnya gar tetap berani, semangat, sungguh-sungguh, pantang menyerah, tabah dan sabar dalam melaksanakan tugas.

“Sangat penting menjaga moral prajurit dalam situasi perang atau damai,” ujar Gatot dalam perbincangan dengan Bang Arief dalam kanal Youtube Bang Arief, dikutip Rabu (17/3/2021).

Baca Juga: Dituding Sebar Hoaks, Moeldoko Dilaporkan ke Bareskrim Polri

Melansir Hops.id, Gatot secara gamblang mengaku belum percaya tindakan yang diambil seniornya di militer tersebut dalam KLB Demokrat. Ia bahkan mengaku tidak percaya dengan pengambilalihan tersebut.

“Beliau adalah senior saya di Akademi Militer. Berarti beliau tentu ikut membentuk saya, senior ikut andil ke junior. Juga beliau peraih Adhi Makayasa, dan saya pernah jadi anak buahnya. Waktu beliau KASAD, Panglima TNI saya anak buahnya. Dengan seluruh atribut beliau, hingga saat mantan panglima itu ikut KLB dan menerima sebagai ketua umum, sangat susah saya menduga bahwa yang bersangkutan melakukan tindakan pada 5 Maret itu,” ujar Gatot.

Lebih jauh, Gatot secara tegas tidak ingin ikut campur dalam kisruh yang terjadi di dalam Partai Demokrat tersebut.

“Tapi saya ingin menggarisbawahi apa yang beliau lakukan sama sekali tidak mencerminkan kualitas etika moral kehormatan yang dimiliki seorang prajurit. Apa yang dilakukan bukan representasi dari kualitas etika moral dan kehormatan prajurit TNI. Ingat ini, bukan representasi. Kekhususan saja hanya beliau,” katanya.

Hal itu ia sampaikan, karena ia khawatir masyarakat melihat langkah Moeldoko sebagai salah satu 'orang militer'. Ua tidak ingin manuver Moeldoko merusak citra TNI di masyarakat.

Baca Juga: Menkumham Yasonna: Kami Sedang Teliti Permohonan Pengesahan KLB Demokrat

“Saya mencegah terjadinya karena nilai setitik rusak susu sebelanga. Karena adanya perilaku vulgar dan terbuka yang melewati batas etika moral dan kehormatan yang dilakukan mantan prajurit TNI, semua atau prajurit dan purn TNI dianggap memiliki karakter dan perilaku yang melewati batas. Itu jangan sampai kondisi moral prajurit ini menjadi terdegradasi karena tindakan seorang mantan panglima TNI,” katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait