alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ganti Hutan Lindung yang Rusak di Tanjungpinang, DLH Tanam 1000 Bibit Pohon

Eliza Gusmeri Senin, 29 November 2021 | 22:34 WIB

Ganti Hutan Lindung yang Rusak di Tanjungpinang, DLH Tanam 1000 Bibit Pohon
DLH Tanjungpinang tanam bibit pohon di hutan lindung (foto: antara)

Jenis pohon yang ditanam seperti mahoni, salam, pulai, sengon, beringin, dan flamboyan.

SuaraBatam.id - Memperingati Hari Menanam Pohon Indonesia (HMPI) tanggal 28 November 2021, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Provinsi Kepri menanam 1.000 pohon di Hutan Lindung Bukit Kucing, Kota Tanjungpinang.

Jenis pohon yang ditanam seperti mahoni, salam, pulai, sengon, beringin, dan flamboyan. Menurut Kepala DLHK Pemprov Kepri, Hendri bahwa, tujuan utama penanaman 1.000 pohon itu untuk merehabilitasi hutan lindung dan lahan yang terbakar di bulan Februari 2021.

Selain itu, untuk meningkatkan peran, kesadaran, pemahaman, kepedulian dan tanggung jawab bersama masyarakat dalam pengelolaan hutan dan daerah aliran sungai dengan baik dan berkelanjutan.

"Peringatan HMPI 2021 juga bertujuan untuk menggugah kesadaran setiap orang akan pentingnya menanam dan merawat pohon bagi kelangsungan ekosistem dan kehidupan manusia," ujar Hendri, Senin, 29 November 2021, di Tanjungpinang.

Baca Juga: Kado Hari Guru, PGRI Tanjungpinang Punya Gedung Sekretariat Baru

Lanjut dia, menanam pohon dan memulihkan daerah aliran sungai, juga menjadi bagian dari upaya mitigasi terhadap ancaman bencana hidrometeorologi, yaitu banjir, longsor, cuaca ekstrem dan badai yang saat ini sedang melanda Indonesia.

Menurut dia berbagai upaya mitigasi bencana harus dilakukan pemerintah dengan melibatkan semua elemen terkait. "Untuk itu dituntut perhatian, kesadaran dan kepedulian semua pihak. Salah satunya dengan menanam pohon dan memulihkan daerah aliran sungai,"

Selain menanam pohon, lanjut Hendri, juga dilakukan penandatanganan MoU kerjasama antara DLHK Pemprov Kepri dan SMPN 4 Tanjungpinang tentang aksi dan edukasi hutan sebagai paru-paru sekolah.

Kemudian penyematan rompi dan topi kepada Ketua kelompok Masyarakat Peduli Api (MPA) Kelurahan Tanjungpinang Timur, sebagai wujud kepedulian bersama untuk bahu membahu bersama pemerintah dalam mencegah kebakaran hutan dan lahan dan bahaya bencana asap.

"Kita juga menyerahkan bantuan bibit pohon kepada sekolah-sekolah dan pelaksana Program Kampung Iklim (PROKLIM) se Kota Tanjungpinang. Ini sebagai wujud kepedulian bersama dalam aksi adaptasi dan mitigasi perubahan iklim," demikian Hendri. (antara)

Baca Juga: Dua Awak Kapal yang Kabur dari Kejaran Bea Cukai di Perairan Batam Masih Hilang

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait