alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

4 Indikator Warga Indonesia Dikatakan Moderat Menurut Staf Khusus Menteri Agama Nuruzzaman

Muhammad Yunus Minggu, 03 Oktober 2021 | 14:58 WIB

4 Indikator Warga Indonesia Dikatakan Moderat Menurut Staf Khusus Menteri Agama Nuruzzaman
Mohammad Nuruzzaman . [Abdul Rohman/suarajabar.id]

Indikator warga Indonesia bisa dikatakan moderat

SuaraBatam.id - Staf Khusus Menteri Agama RI Moh Nuruzzaman menguraikan empat indikator seseorang warga Indonesia bisa dikatakan moderat.

Hal tersebut diungkap Nuruzzaman saat hadir sebagai pemateri. Kegiatan pembinaan Aparatul Sipil Negara (ASN) Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sulawesi Selatan.

Menurt Nuruzzaman, 4 indikator seorang warga bisa disebut moderat adalah :

1. Memiliki Komitmen Kebangsaan, yakni kesetiaan terhadap pancasila, NKRI, UUD 1945 dan Bhineka Tunggal Ika
2. Toleran, yakni menghargai orang yang berbeda dengan orang lain dan mau bekerjasama walaupun berbeda agama / keyakinan, suku dan ras
3. Anti Kekerasan, yakni menolak kekerasan, baik kekerasan fisik maupun kekerasan verbal (ucapan)
4. Menghargai tradisi dan budaya lokal sepanjang tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip dan ajaran agama.

Baca Juga: Kementerian Agama Beberkan Sejumlah Hoaks Terkait Ibadah Haji di Indonesia

Nuruzzaman dalam materinya juga mengungkap pemetaan penyuluh agama Islam yang telah dilakukan timnya. Dimana ditengarai sekitar 30 persen dari 15 ribu penyuluh agama Islam telah terpapar radikalisme.

"30 persen itu berarti sekitar 4500 penyuluh agama islam yang radikal. Padahal mereka adalah garda terdepan Kementerian Agama dalam peningkatan kualitas keberagamaan di Indonesia," ujar Nuruzzaman, Jumat 1 Oktober 2021.

Diakhir materinya, Stafsus Nuruzzaman mengulas tentang arti dan indikator moderasi beragama.

"Moderasi beragama bukan memoderatkan agama. Karena sesungguhnya agama itu sudah moderat. Moderasi beragama adalah menengahkan sikap, pandangan, dan praktek beragama. bukan agamanya," tuturnya.

Gratifikasi di Kementerian Agama RI

Baca Juga: Beredar Surat Edaran Penerima Bantuan Pesantren, Kemenag: Itu Hoaks

Staf Khusus Menteri Agama RI Moh Nurruzzaman juga menyinggung soal gratifikasi. Saat hadir sebagai pemateri kegiatan pembinaan Aparatul Sipil Negara (ASN) Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Sulawesi Selatan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait