alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Teknologi, Dukungan Gojek Hingga Isu Tokopedia Buat Saham ARTO Terus Naik

M Nurhadi Senin, 12 April 2021 | 10:31 WIB

Teknologi, Dukungan Gojek Hingga Isu Tokopedia Buat Saham ARTO Terus Naik
Logo Bank Jago. [Instagram/@jadijago]

Saat ini ada sekitar 40 juta pengguna aktif Gojek. Dengan potensi ini, kemungkinan besar akan menjadi nasabah Bank Jago dan turut membuat saham ARTO terus naik.

SuaraBatam.id - Analis Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus menilai, PT Bank Jago Tbk (ARTO) yang didukung oleh ekosistem Gojek akan menjadi salah satu pembeda diantara Bank Digital yang mulai menjamur.

Terlebih, menurut Maximilianus, tren positif saham ARTO yang terjadi belakangan ini disebabkan ekspetasi pelaku pasar ke depan. Ia menilai, para investor punya keyakinan kinerja ARTO akan cerah di masa yang akan datang karena didukung Gojek.

"Jadi kita kesampingkan hitung-hitungan valuasi PER, PBV, apapun itu. Karena kita bicara potensi ke depan," kata Maximilianus, Senin (12/4/2021).

ARTO yang secara resmi dicaplok Gojek beberapa saat lalu ia sebut memiliki ekosistem yang luar biasa besar. 

Baca Juga: Dihantui Aksi Jual Asing, IHSG Diprediksi Melemah Hari Ini

Untuk informasi, saat ini ada sekitar 40 juta pengguna aktif Gojek. Dengan potensi ini, kemungkinan besar akan menjadi nasabah Bank Jago yang secara langsung turut membuat saham ARTO terus naik.

Belum lagi ditambah kabar merger dengan Tokopedia. Hal tersebut menjadi landasan kuat buat investor terus berburu saham ARTO.

"Kita tahu Tokopedia punya 70-80 juta user aktif setiap hari. Bayangkan jika keduanya bergabung, kita berbicara bank yang notabene melakukan funding dan lending. Katakanlah ada 100 juta user keduanya yang masuk menjadi nasabah bank Jago, akan sangat luar biasa besar pengaruhnya. Inilah yang membedakan bank Jago dengan bank-bank lain," ujar Maximilianus.

Saham bank yang dulunya bernama Bank Artos itu sempat mencapai harga tertinggi Rp11.375 per saham pada tahun ini dan secara year to date (YTD) sudah naik sebesar 158,52 persen. Dalam tiga tahun bahkan sudah naik 1.461,55 persen.

ARTO mencatatkan saham perdana di BEI pada 12 Januari 2016 lalu dengan harga IPO Rp132 per saham. Direktur Bursa Efek Jakarta periode 1991-1996 Hasan Zein Mahmud bahkan menyebut “ARTO boleh jadi ditakdirkan menjadi distributor harta karun zaman modern".

Baca Juga: Sempat Dibuka Melemah, IHSG Berbalik Menguat ke Level 6.045

Secara hitung -hitungan rasio nilai harga terhadap nilai buku alias PBV (price to book value) ARTO tentu sangat tidak wajar, karena sudah mencapai angka 88,32 kali alias sangat mahal sekali.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait