facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

PRT Indonesia di Singapura Nekat Rekam Majikan Lagi Mandi dan Bagikan ke Tiktok, Dituntut 18 Bulan Penjara

Eliza Gusmeri Jum'at, 28 Januari 2022 | 12:40 WIB

PRT Indonesia di Singapura Nekat Rekam Majikan Lagi Mandi dan Bagikan ke Tiktok, Dituntut 18 Bulan Penjara
Ilustrasi Mandi Malam (freepik)

Ia nekat merekam majikannya yang berusia lanjut saat mandi lalu mengunggah video itu ke media sosial.

SuaraBatam.id - Seorang Pekerja Rumah Tangga (PRT) asal Indonesia harus berusan dengan hukum di Singapura karena tuduhan merekaman dan distribusi video majikanya yang sedang mandi.

Ia nekat merekam majikannya yang berusia lanjut saat mandi lalu mengunggah video itu ke media sosial.

Dilansir Today Online, kasus ini mencuat setelah anak dari majikannya itu tak terima dan melapor ke polisi.

Dalam persidangan, Kamis (27/1/2022), terungkap peristiwa ini terjadi hampir dua tahun lalu, tepatnya 14 Februari 2020, saat PRT tersebut membantu pria uzur itu untuk mandi sambil duduk di toilet.

Baca Juga: Perjanjian Ekstradisi Indonesia-Singapura Disebut Bakal Permudah Kejagung Buru 247 Buronan

Terdakwa yang tak diungkap identitasnya oleh pengadilan ini, mengaktifkan kamera ponselnya dan merekam sang majikan dalam posisi telanjang.

Video berdurasi sembilan menit itu ke pihak yang tidak dikenal melalui WhatsApp.

Pada Januari tahun lalu, dia merekam lagi sang majikan saat di toilet menggunakan aplikasi TikTok sambil membantu korban mandi dan bercukur. Di kedua video, dia terlihat melihat ke kamera dan tersenyum.

Kedua video tersebut diambil tanpa sepengetahuan atau persetujuan korban.

Dia mengunggah video kedua di TikTok, yang berdurasi sedikit di bawah satu menit, tetapi mengklaim bahwa dia telah menghapusnya setelah sekitar satu jam setelah komentar negatif diterima. Namun, dia tidak menghapus video dari ponselnya.

Pengadilan juga mendengar bahwa video itu diunggah secara terpisah oleh pihak yang tidak dikenal ke halaman Facebook SG Dirty Fella, meskipun korban tidak dapat dilihat dengan jelas. Pada pertengahan Juni tahun lalu, video tersebut telah dilihat lebih dari 14.000 kali.

Baca Juga: F1 Perpanjang Kontrak GP Singapura hingga 2028

Anak sang majikan, menemukan video ini pada 3 Januari dan membuat laporan polisi.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait