alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jangan Asal Konsumsi Vitamin, Jenis Suplemen Ini Bisa Picu Kanker

Eliza Gusmeri Senin, 11 Oktober 2021 | 18:00 WIB

Jangan Asal Konsumsi Vitamin, Jenis Suplemen Ini Bisa Picu Kanker
Ilustrasi suplemen beta karoten. (Shutterstock)

Saat ini tersedia berbagai jenis vitamin di apotik. Namun, jangan sembarangan membeli atau mengkonsumsi vitamin.

SuaraBatam.id - Suplemen atau vitamin saat ini sangat dibutuhkan, terlebih untuk menghindari diri dari serangan penyakit pada masa pandemi.

Saat ini tersedia berbagai jenis vitamin di apotik. Namun, jangan sembarangan membeli atau mengkonsumsi vitamin.

Dikutip dari himedik, konsumsi suplemen tertentu dapat menimbulkan risiko kesehatan serius. Contohnya, suplemen makanan beta karoten yang berkaitan dengan risiko kanker paru-paru.

World Cancer Research Fund (WCRF) mengatakan ada bukti kuat dari uji coba terkontrol secara acak bahwa suplemen beta karoten dosis tinggi bisa meningkatkan risiko kanker paru-paru pada beberapa orang.

Baca Juga: 5 Ancaman Penyakit Berbahaya Jika Kekurangan Asupan Vitamin C

Konsumsi suplemen beta karoten telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker paru-paru pada orang yang merokok dan terpapar asbes.

Satu studi terhadap 29.000 perokok pria menemukan peningkatan 18 persen risiko kanker paru-paru pada kelompok yang mengonsumsi suplemen beta karoten 20 mg sehari selama 5 hingga 8 tahun.

Studi lain terhadap 18.000 orang menemukan orang yang biasa merokok dan terpapar asbes memiliki risiko 28 persen lebih tinggi menderita kanker paru-paru.

Orang-orang ini mengonsumsi 30 mg beta-karoten sekaligus 25 ribu unit retinol sebagai salah satu bentuk vitamin A sehari selama empat tahun. Tapi, satu penelitian terhadap 22.000 dokter pria yang mana seorang perokok dan mantan perokok tidak menunjukkan adanya peningkatan risiko kanker paru-paru.

Padahal, para dokter yang masuk dalam daftar 22 ribu orang itu biasa mengonsumsi suplemen beta karoten 50 mg setiap hari selama 12 tahun.

Baca Juga: YKPI Minta Pasien Kanker Payudara Tak Tunda Pengobatan di Masa Pandemi COVID-19, Kenapa?

"Jika Anda merokok atau memiliki riwayat merokok atau paparan asbes, Anda tidak boleh mengonsumsi suplemen beta karoten dalam jumlah besar dan jangka waktu lama," kata badan kesehatan Mayo Clinic dikutip dari Express.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait