alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rencana Impor Tiga Ton Garam, Mendag: Kualitas Dalam Negeri Belum Standar

M Nurhadi Sabtu, 20 Maret 2021 | 08:24 WIB

Rencana Impor Tiga Ton Garam, Mendag: Kualitas Dalam Negeri Belum Standar
Menteri Pedagangan Baru Muhammad Lutfi (Foto: Antara)

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyebut, Indonesia perlu impor garam karena garam lokal atau garam dalam negeri belum punya kualitas seperti garam impor atau industri.

SuaraBatam.id - Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengklaim, rencana impor tiga juta ton garam yang akan dilakukan Indonesia bertujuan untuk memenuhi kebutuhan industri.

"Jadi yang kita bicarakan pada sekarang ini adalah garam hasil daripada impor untuk kebutuhan industri," ujar Lutfi dalam konferensi pers virtual, Jumat (19/3/2021).

Lutfi menuturkan, impor garam perlu dilakukan untuk industri karena kualitas garam dalam negeri belum bisa memenuhi standar kualitas kebutuhan industri.

"Garam kita dikerjakan oleh PN (PT) Garam dan oleh petani. Garam rakyat ini belum bisa menyamai kualitas untuk garam industri tersebut," ujarnya lagi, melansir Batamnews (jaringan Suara.com).

Baca Juga: Tolak Impor Beras, Pedagang Pasar Johar Karawang: Modar Petani!

Ia juga menceritakan bagaimana awalnya industri mulai beralih ke garam industri. Ia menuturkan, salah satu yang membutuhkan garam impor adalah industri mie instan.

"Saya ceritakan sedikit, ada masalah-masalahnya di masa lampau kalau Anda tau mie instan itu kan harganya kira-kira Rp 2.500 nah itu di dalam Rp 2.500 itu harga garamnya, ongkos untuk garamnya itu Rp 2 tetapi kalau garamnya tidak sesuai spek untuk industri garam yang Rp 2 itu bisa menghancurkan mie instan yang Rp 2.500 itu. Inilah yang sekarang menjadi permasalahannya," ungkapnya.

"Garam boleh sama asinnya, tetapi kualitasnya berbeda," ujarnya lagi.

Meski berencana untuk impor garam, Lutfi sebagai Menteri Perdagangan justru tak mau menjelaskan alasan kenapa garam dalam negeri belum bisa meningkatkan kualitasnya seperti kualitas garam impor.

"Nah sekarang apa yang mesti kita kerjakan untuk bisa swasembada bukan jumlahnya saja yang mesti kita penuhi, tetapi juga kualitasnya. Nah ini yang sebenarnya mestinya industri nasional itu bisa melihat opportunity atau kesempatan untuk memperbaiki daripada struktur daripada industri garam nasional. Tetapi balik ya, ini kan urusan saya di perdagangan kan, bukan di perindustrian, jadi kalau boleh, karena ini urusannya industri tanya ke pak Agus Gumiwang," timpalnya.

Baca Juga: Pak Jokowi, Ibu Susi Pudjiastuti Minta Ini Sama Bapak

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait