facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Miris! Kematian Nakes Akibat Covid-19 di Indonesia Nomor 1 di Asia

M Nurhadi Kamis, 28 Januari 2021 | 12:07 WIB

Miris! Kematian Nakes Akibat Covid-19 di Indonesia Nomor 1 di Asia
ILUSTRASI-Sejumlah tenaga kesehatan bersiap melakukan perawatan terhadap pasien COVID-19 di Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Jumat (22/1/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

Merujuk pada perbandingan statistik testing dan populasi, maka dapat disimpulkan kematian tenaga medis di Indonesia jadi yang tertinggi di Asia, dan urutan ke-3 di dunia.

Nusa Tenggara Barat 2 dokter, 1 perawat, 1 tenaga lab medik, 1 bidan. Bengkulu 2 dokter, 2 bidan. Sumatra Barat 1 dokter, 1 dokter gigi, dan 2 perawat.

Kalimantan Tengah 1 dokter, 2 perawat, 1 apoteker, 2 bidan. Lampung 1 dokter dan 2 perawat. Maluku Utara 1 dokter dan 1 perawat. Sulawesi Tenggara 1 dokter, 2 dokter gigi, 1 perawat. Sulawesi Tengah 1 dokter, 1 perawat. Papua Barat 1 dokter. Bangka Belitung 1 dokter. Papua 2 perawat, 1 bidan. Nusa Tenggara Timur 1 perawat.

Kalimantan Barat 1 perawat, 1 apoteker, 1 tenaga lab medik. Jambi 1 apoteker. DPLN (Daerah Penugasan Luar Negeri) Kuwait 2 perawat. Serta 1 dokter masih dalam konfirmasi verifikasi.

Merujuk pada perbandingan statistik testing dan populasi, maka dapat disimpulkan kematian tenaga medis di Indonesia jadi yang tertinggi di Asia, dan urutan ke-3 di seluruh dunia.

Baca Juga: Nakes di Pontianak Tak Perlu Tunggu SMS untuk Vaksinasi Covid-19

Dr Adib Khumaidi selaku Tim Mitigasi PB IDI mengatakan, vaksinasi tidak akan maksimal jika masyarakat masih menganggap sepele wabah ini dan tidak menaati peraturan yang ada.

Pihaknya juga meminta pemerintah pusat dan pemerintah daerah untuk meningkatkan strategi testing secara serentak bagi seluruh lapisan masyarakat guna mengendalikan ledakan wabah.

“Testing ini dibutuhkan untuk bukan hanya screening (penyaringan), namun juga tracing (penelusuran) dan evaluasi penyembuhan. Saat ini angka testing di Indonesia masih baru mencapai kurang dari 5 persen dari total populasi penduduk Indonesia,” kata Adib melansir Bantennews (jaringan Suara.com), Kamis (28/1/2021).

Terkait Indonesia yang belakangan semakin banyak dilanda bencana alam, Wakil Ketua Perhimpunan Dokter Emergensi Indonesia, dr Mahesa Paranadipa Maikel mengingatkan penntingnya antisipasi penumpukan warga di satu tempat.

Hal itu bertujuan agar meminimalisir penularan Covid-19 guna menghindari munculnya kluster penularan baru. Selain itu, ia juga berharap petugas lapangan memperhatikan pengaturan sirkulasi udara di lokasi penampungan pengungsi bencana alam tetap terjamin.

Baca Juga: Innalillahi! KPK Kembali Berduka, Satu Pegawainya Meninggal karena Corona

“Sehingga bila ada pengungsi yang mengalami gangguan kesehatan maka harus segera diperiksa dan jika kondisi kesehatannya mengarah pada ‘suspect covid’ maka harus dilakukan testing dan jika ada pengungsi yang didapati terkonfirmasi covid melalui PCR maka harus segera dilakukan tracing (penelusuran) agar tidak terjadi penularan yang besar di klaster pengungsian dan penanganan pengungsi bisa berjalan dengan baik,” katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait