alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gejala dan Tips Menghindari Virus Nipah

M Nurhadi Rabu, 27 Januari 2021 | 20:36 WIB

Gejala dan Tips Menghindari Virus Nipah
Ilustrasi kelelawar (Shutterstock)

Dunia saat ini kembali diancam virus jenis baru, virus nipah saat virus corona belum dapat tertangani dengan baik.

SuaraBatam.id - Belum selesai wabah virus corona di muka bumi, saat ini manusia kembali dihantui virus nipah, yang oleh para peneliti dianggap jadi ancaman baru di Asia.

Kekinian, ahli virus asal Thailand di Red Cross Emerging Infectious Disease-Health Science Centre tengah mempelajari soal seberapa besar potensi virus Nipah jadi pandemi berikutnya di Asia.

Analisa sampel dari sejumlah hewan seperti kelelawar menunjukkan, virus ini mengancam keselamatan sama halnya virus corona. Tingkat kematian virus nipah mencapai 40-75 persen.

"Ini sangat mengkhawatirkan karena belum ada obatnya dan tingkat kematian yang tinggi akibat virus ini," katanya dikutip dari Batamnews (jaringan Suara.com).

Baca Juga: Fakta dan Gejala Virus Nipah, yang Jadi Ancaman Pandemi Baru

Gejala Virus Nipah

Pada umumnya, virus nipah muncul dalam jangka waktu 4 hingga 14 hari usai terinfeksi. Sejumlah gejala seperti sakit kepala dan demam bisa terjadi selama 14 hari.

Namun, dalam beberapa kasus bahkan bisa menimbulkan gejala lain hingga menyebabkan kematian. Melansir dari laman resmi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Amerika Serikat (AS), berikut gejala umum virus nipah,

Gejala ringan:

Demam

Baca Juga: Virus Nipah Diprediksi Jadi Pandemi Baru, Sudah Masuk Indonesia?

Sakit kepala

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait