alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ahli Sebut Media Sosial Bertanggung Jawab atas Kerusuhan di Gedung Capitol

Dythia Novianty Jum'at, 08 Januari 2021 | 07:08 WIB

Ahli Sebut Media Sosial Bertanggung Jawab atas Kerusuhan di Gedung Capitol
Massa Trump geruduk gedung Capitol Hill. (Anadolu Agency/Mostafa Bassim)

Facebook, Twitter, Instagram dan jejaring sosial lain terhadap Trump menjadi penyebab dari kerusuhan di gedung Capitol.

SuaraBatam.id - Para ahli menyebut media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram menjadi penyebab dari kerusuhan di gedung Capitol. Mereka mempertanyakan mengapa kecaman terhadap Trump tidak dilakukan jauh hari, mengingat pelanggaran aturan selama masa kepresidenannya.

Chris Sacca, seorang selebriti kapitalis ventura yang merupakan investor awal di Twitter, termasuk di antara mereka yang secara pribadi menuduh mereka yang bekerja di perusahaan media sosial telah mendorong kekerasan.

"Tangan Anda berlumuran darah. Selama empat tahun Anda telah merasionalisasi teror ini. Menghasut pengkhianatan dengan kekerasan bukanlah latihan kebebasan berbicara. Jika Anda bekerja di perusahaan itu, itu juga ada pada Anda. Matikan itu," tulisnya, menunjuk kepala eksekutif Twitter Jack Dorsey dan Mark Zuckerberg dari Facebook, dilansir laman Independent, Jumat (8/1/2021).

Tuduhan tanggung jawab datang dari mereka yang pernah bekerja di perusahaan juga. Mantan kepala petugas keamanan Facebook, Alex Stamos, mengatakan bahwa kedua perusahaan perlu menghapus akunnya.

Baca Juga: Unjuk Rasa Pilpres di DPR Amerika Serikat Ricuh, 13 Warga Diamankan

Insiden tersebut menunjukkan masalah yang lebih luas dengan industri teknologi, dan kegagalannya untuk mengatur dirinya sendiri. 

Ellen Pro, yang menjabat sebagai kepala eksekutif Reddit antara 2014 dan 2015, mencatat bahwa dia telah memperingatkan Twitter bahwa Donald Trump dapat menggunakan situs tersebut untuk mencoba kudeta. Dia mencatat bahwa dia di antara pegiat lain telah mengatakan kepada Twitter untuk "melakukan yang benar" dengan mengeluarkan Trump dari layanan, tetapi situs tersebut tidak mengambil tindakan tegas.

Dari sebelum pemilu hingga kekerasan di gedung Capitol, baik Facebook maupun Twitter mengandalkan label. Catatan singkat tersebut ditambahkan ke setiap tweet yang dianggap telah melanggar aturan dan berarti bahwa postingan akan tetap online tetapi dengan konteks bahwa klaim situs tersebut akan membatasi kerusakan apa pun.

Kedua perusahaan berpendapat bahwa label tersebut memungkinkan keseimbangan prioritas: melindungi pidato politik, tetapi memastikan bahwa label tersebut tidak dapat digunakan untuk mempromosikan informasi palsu atau konten berbahaya lainnya.

Mereka masing-masing beralih ke label dalam upaya untuk membatasi efek postingan Trump saat perusuh mulai menyerang gedung-gedung pemerintah.

Baca Juga: Akhirnya Terungkap Kenapa Akun Twitter Trump Dikunci 12 Jam

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait