alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Corona Malaysia Naik Lagi, Siswa RI di Kuala Lumpur Balik Belajar di Rumah

Pebriansyah Ariefana Selasa, 06 Oktober 2020 | 17:20 WIB

Corona Malaysia Naik Lagi, Siswa RI di Kuala Lumpur Balik Belajar di Rumah
Ilustrasi belajar di rumah. [Antara Foto]

Para siswa mulai belajar di rumah masing-masing, Rabu (7/10/2020) besok.

SuaraBatam.id - Siswa Sekolah Indonesia Kuala Lumpur (SIKL) kembali menjalani proses belajar di rumah. Ini disebabkan kasus corona di Malaysia kembali baik.

Para siswa mulai belajar di rumah masing-masing, Rabu (7/10/2020) besok. Hal ini sehubungan peningkatan kasus penyebaran COVID-19 di Malaysia.

"Kondisi mengharuskan begitu," ujar Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Kuala Lumpur, Dr Mokhammad Farid Makruf ketika dihubungi di Kuala Lumpur, Selasa (6/10/2020).

Pihak sekolah melalui surat yang ditandatangani kepala sekolah Dr Encik Abdul Hajar MM sudah menyebarkan pengumuman tersebut ke para orangtua dan siswa.

Baca Juga: Kronologi Penangkapan Kapal Malaysia Pelaku Illegal Fishing di Bintan

Menurut pihak sekolah, kebijakan tersebut untuk memastikan keadaan dan keselamatan warga SIKL.

Para siswa kembali belajar di rumah menggunakan platform online yang telah disediakan sekolah dan kebijakan ini akan ditinjau kembali pada 21 Oktober 2020 dengan mengikuti perkembangan COVID-19 di Malaysia.

Sementara itu Pemerintah Malaysia melakukan isolasi perjalanan dari Negara Bagian Sabah ke Semenanjung (Kuala Lumpur dan sekitarnya), Sarawak dan Wilayah Persekutuan Labuan karena peningkatan COVID-19.

"Karena peningkatan kasus COVID-19 di seluruh Sabah, pemerintah setuju untuk mengenakan pembatasan perjalanan mulai 12 hingga 25 Oktober 2020," ujar Menteri Pertahanan Malaysia, Datuk Sri Ismail Sabri Yakuub.

Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM) Senin (5/10) melaporkan dari kasus harian COVID-19 sebanyak 432 kasus 241 diantaranya berasal dari Kedah dan 130 dari Sabah.

Baca Juga: Lakukan Illegal Fishing, Kapal Malaysia Diamankan Penjaga Laut RI

Kasus harian tersebut merupakan jumlah tertinggi semenjak 18 Maret 2020. (Antara)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait